Riwayat Jaringan Islam Liberal

Indonesia tanpa JIL

Riwayat Jaringan Islam Liberal

Kaum liberal atau lebih popular dengan sebutan JIL merupakan lembaga yang terang-terangan mengusung liberalisme sebagai ideologinya. Awalnya lembaga ini didirikan oleh anak-anak muda pengangguran jebolan pesantren yang kemudian ditampung oleh Goenawan Mohamad sebagai pekerja di lingkungan utan kayu, tempat radio 68H milik Goenawan bermarkas. Awalnya lembaga ini berasal dari kegiatan tongkrongan anak muda yang berfaham liberal, yang kemudian oleh Goenawan difasilitasi serta dikembangkan sebagai jaringan untuk menyusup ke dalam organisasi-organisasi Islam seperti NU dan lainnya. Sepertinya misi mereka ini setengah gagal, sesudah aktivis JIL banyak yang loncat pagar dan sebagian bahkan benar-benar bekerja pada perusahaan milik Goenawan. (1)

 

Riwayat Jaringan Islam Liberal

Jauh sebelum JIL berdiri, sebetulnya geliat Gerakan liberalisme di mulai pada tahun 1970-an pasca Harun Nasution pulang dari Kanada. Harun sendirilah yang dikenal sebagai lokomotif liberalisme di Indonesia melalui lembaga pendidikan tinggi. Ketika pemerintah, dalam hal ini Menteri Agama (Menag) A. Mukti ‘Ali menunjuk Harun sebagai Rektor IAIN Syarif Hidayatullah (UIN Jakarta – sekarang), program liberalisasi pemikiran Islam segera ditabuh dan digulirkan.(2) Boleh jadi karena merasa belajar Islam di dunia barat dipandang lebih terhormat dan keren dibandingkan dengan belajar di Timur Tengah, sehingga cara pandang terhadap Islam sendiri telah dipengaruhi ajaran Sekulerisme, Pluralisme agama, dan Liberalisme (SEPILIS).

Biasanya sesudah tamat menimba ilmu agama di berbagai Universitas Barat. Orang-orang liberal sebangsa Harun nasution, Cak Nur, Lutfi As-Syaukanie dkk mulai menjalankan misi-misi titipan dari dunia Barat yang pada akhirnya bertujuan guna merusak Islam dengan tangan-tangan orang Islam itu sendiri.(3) Riwayat jaringan islam liberal JIL

Misi-misi titipan yang akan diperjuangkan oleh kaum liberal yang kebanyakan alumni Barat atau Islamic studies adalah: 

Pertama. Mereka mendirikan berbagai jaringan, kelompok, Lembaga survei atau LSM berkedok studi Agama, Budaya dan Demokrasi namun sebenarnya ingin menghabisi ajaran Islam.

Contohnya:

– Jaringan Islam liberal (JIL)
– Lembaga kajian Islam dan Sosial (LKiS)
– Institut Studi Arus Informasi (ISAI)
– yayasan Paramadina
– PUAN Amal Hayati
– International Center for Islam and Pluralism (ICIP) dan
– Indonesian Conference on Religion and Peace (ICRP).

Perlu juga diingat bahwa ketika mereka mendirikan berbagai macam lembaga/jaringan tersebut, mereka dibiayai oleh badan amal Zionis Yahudi asal Amerika seperti:

– Ford foundation
– The Asia foundation
– RAND Corporation, dan
– USAID.(4)

Kedua. Sesudah mendirikan jaringan atau lembaga, selanjutnya mereka akan berusaha menjadi staf ahli di birokrasi pemerintah seperti Departemen Agama atau kalau beruntung nasibnya bisa menduduki jabatan Menteri Agama.(5) Kalau sudah mendominasi Departemen agama atau menggapai jabatan Menteri Agama, mereka akan:

– Membubarkan MUI,
– Membuat Kompilasi Hukum Islam versi mereka sendiri,
– Membiarkan aliran sesat hidup bahkan bisa-bisa kristenisasi dibiarkan.

Ketiga. Berlomba-lomba menerbitkan dan menyebarkan majalah, jurnal, novel yang berbau aliran kiri (baca: komunis), buku-buku yang mengandung ajaran Syi’ah dan Liberalisme yang katanya mengatasnamakan Pembaruan Islam namun pada ujung-ujungnya menghantam Islam.

Contohnya:

– Fiqih Lintas Agama (Paramadina)
– Lubang Hitam Agama
– Menggugat Otentitas Wahyu Tuhan
– Ijtihad Islam Liberal
– Pergolakan Pemikiran Islam-Catatan Harian Ahmad Wahib (LP3ES)
– Sunnah-Syi’ah Bergandengan Tangan! Mungkinkah? (Lentera hati)
– Jurnal Relief
– Jurnal Justisia
– Majalah Syir’ah
– Aku Bangga Jadi Anak PKI.

Keempat. Kaum Sekulerisme, Pluralisme agama, dan Liberalisme (SEPILIS) sering melontarkan berbagai propaganda opini dan pemikiran yang seolah-olah dari Islam namun sebetulnyaa tidak ada akarnya dari Islam. Contoh:

– HAM
– kesetaraan Gender
– Tafsir Hermeneutika
– Pluralisme agama,(6)
– teologi pembebasan dan
– Demokrasi

Dalam pandangan penulis, Kaum Liberal memecah belah umat Islam dengan klasifikasi kelompok dan istilah-istilah membingungkan. Contohnya:

– Islam moderat
– Islam abangan
– Islam transnasional
– Islam peradaban
– Islam kebenaran
– Islam identitas,(7)
– Islam teroris
– Islam tradisional, dan
– Islam fundamentalis/garis keras

Kelima. Dalam berbagai kesempatan kaum liberal juga sangat semangat membela mati-matian aliran sesat dan propaganda terorisme Amerika yang selalu merugikan Islam. Mereka juga menjalin kerjasama dengan kaum Nasionalis-Sekular guna menguasai panggung politik sehingga mereka bisa seenaknya membuat peraturan dan Undang-Undang yang sangat kontraproduktif dengan Islam, seperti:

– Asas Tunggal Pancasila
– UU Terorisme, dan
– UU kekerasan dalam rumah tangga (KDRT)

Tidak lupa kaum liberal juga akan berusaha sekuat tenaga mencegah penerapan syariat Islam seperti dalam :

– Piagam Jakarta
– Perda pandai membaca Al-Qur’an
– Perda Anti minuman keras
– Perda Zakat
– Perda anti maksiat
– Pengesahan UU anti Pornografi dan Pornoaksi
– Larangan medikalisasi sunat (khitan) perempuan

Mengapa Para Sekulerisme, Pluralisme agama, dan Liberalisme (SEPILIS) begitu liar pemikirannya?

Menurut Guru Besar Fakultas Syari’ah UIN Jakarta, Prof. DR. Huzaemah T. Yanggo, faktornya karena soal pribadi, dolar dan popularitas.(8) Jika menyimak buku 50 tokoh Islam Liberal Indonesia yang ditulis Budi Handrianto, banyak pengusung liberalisme yang ternyata berasal dari keluarga miskin di pelosok desa. Seperti Nurkholis Madjid, Ulil Abshor, Sukidi, Azyumardi Azra dan Komarudin Hidayat, maka tidak heran musuh-musuh Islam dapat membeli mereka dengan ratusan lembar Dolar. Penulis menduga mereka saat belajar ke Barat mengalami shock culture/gegar budaya dimana akan terkagum kagum dengan pola pikir Barat sehingga mereka kehilangan daya kritis. Sebagian besar dari alumni barat yang berpaham liberal tidak sadar bahwa dirinya telah di cuci otaknya dan menjadi agen Barat untuk merusak Islam.

Eksistensi kaum liberal tidak boleh kita diamkan, sebab racun-racun yang mereka sebarkan kepada generasi muda Islam bisa membuat generasi penerus kita jadi ulama memble alias tidak punya pendirian/pijakan kuat dalam menguatkan dan membela agama ini dari serbuan kaum kafirin. Penulis setuju dengan pendapat Prof. Dr. Afif Hasan, menurut beliau jika kaum liberal ini dibiarkan eksis maka kemungkinan kitab-kitab turats yang selama ini dipakai rujukan dalam pesantren maupun halaqoh seperti:

– Fathul qarib dan Fathul Mu’in bisa tergantikan dengan buku “Fiqh lintas agama” dan buku “Indahnya kawin Sejenis”.
– kitab ‘Uqud al-Lujain karya Kiai Nawawi bisa diganti dengan buku “Wajah baru relasi suami-istri” khayalan Kiai Husein Muhammad.
– kitab “Ulumul Qur’an” karya al-Suyuthi bisa saja suatu saat tergantikan oleh Hermeneutika ala Nasr Hamid Abu Zayd.

Puncaknya paham “Ahlu sunnah wal jamaah” akan tergeser oleh Agama Liberal. Na’udzubillah min Dzalik. (9)

Saat ini sepak terjang JIL yang dikordinir Saidiman ahmad mulai melempem alias tak seperti saat jaya-jayanya dulu. Hal ini disebabkan kucuran Dolar untuk mereka telah
dihentikan oleh lembaga donor. Kita dapat melihat pada website resminya terdapat link/kolom “Donasi”. Selain itu JIL ditinggalkan dedengkotnya yang kini menjadi anggota partai penguasa. Mengakhiri tulisan ini, yang perlu diwaspadai umat Islam adalah kendaraan baru JIL seperti:

– Aliansi Kebangsaan untuk Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan (AKKBB)(10)
– KEMI (11)
– Gerakan Beda Isme
– Gerakan ‘Indonesia tanpa Diskriminasi’ yang diciptakan Denny JA (12)
– Proyek de-Radikalisasi Islam yang tujuannya menggagalkan penegakan Syariat Islam.

Proyek ini juga bisa bikin umat Islam Indonesia terkotak-kotak dalam kategorisasi:

– Radikal-moderat
– Fundamentalis-liberal
– Islam ekstrem-Islam rahmatan
– Islam garis keras-Islam Toleran dan istilah lain yang sepintas ilmiah tetapi sebenarnya tidak ada dasarnya dalam Islam. (13)

Wallahu’allam bishowab

Refferensi :
Jaringan Islam Liberal Riwayatmu Kini Tulisan fadh_ahmad
Indonesia Tanpa JIL

Catatan akhir :
(1) Ibnu hamid, “Peta Pembela Ahmadiyah”
http://khabarislam,wordpress,com/2011/03/21/peta-pembela-ahmadiyah/
(2) Di tangan Harun-lah UIN/IAIN/STAIN berhasil di “Mu’tazilah-kan”. Tentunya keberhasilan Harun menggeser dan mengubah model pemikiran di lingkungan IAIN ketika itu tak lepas dari dukungan politik dari pemerintah Orde Baru. Lihat Adian Husaini, Hegemoni Kristen-Barat dalam Studi Islam di Perguruan Tinggi, (Gema insani, 2006)
(3) Orientalis William Montogomerry Watt  berpendapat, mereka yang disebut liberal adalah orang-orang Islam yang banyak memahami Islam dengan sudut pandang Barat dan melakukan kritik-kritik terhadap Islam baik secara implisit atau eksplisit, tapi mereka masih mengaku sebagai Muslim. Baca: William Montogomery watt, Islamic Fundamentalism and Modernity (London: Routletge, 1988)
(4) Hartono A. Jaiz, Jejak Tokoh Islam dalam Kristenisasi, (Jakarta: Darul Falah, 2004). hal. 158-164
(5) Ketika penyusunan Kabinet Indonesia bersatu II, nama Dr. Nasarudin Umar di sebut-sebut akan menjadi kandidat kuat menteri agama RI. Namun, yang terpilih justru Suryadharma ali. Nasib Nasaruddin umar sedikit beruntung karena di periode kedua kepemimpinan Presiden SBY, ia diangkat jadi Wakil Menteri agama. Adapun Suryadharma adalah alumni IAIN Jakarta yang juga Ketua Umum PPP. Suryadharma pernah sesumbar akan membubarkan Ahmadiyah pasca lebaran. Tapi hingga sekarang tidak jelas kelanjutannya.
(6) Tentang Pluralisme Agama, baca Anis Malik Thoha, Trend Pluralisme Agama(Jakarta: Gema insani, 2006); Stevri Indra Lumintang, Theologia Abu-Abu: Tantangan dan Ancaman Racun Pluralisme dalam Teologi Kristen Masa Kini(Malang: Gandum Mas, 2004).
(7) Istilah Islam kebenaran dan Islam identitas dipopulerkan oleh Tokoh Liberal asal Iran, Dr. Abdul Karim Soroush.  Lihat: Abdul Karim Soroush, Menggugat Otoritas dan Tradisi Agama, (Bandung: Mizan, cet ke-1, 2002); Goenawan Mohammad, “Soroush” dalam Majalah Tempo Edisi – 17 Desember 2001
(8) Tabloid Suara Islam  edisi 37, Tanggal 1-14 Februari 2008
(9) M. Afif Hasan, Fragmentasi Ortodoksi Islam: Membongkar Akar Sekulerisme, (Malang: Pustaka Bayan), hal 231
(10) AKKBB mendadak terkenal karena memprovokasi massa LPI pimpinan Munarman di Monas. Berdasarkan iklan yang mereka buat di media massa (lihat Media Indonesia edisi 26 Mei 2008 hal. 13), AKKBB adalah aliansi cair yang terdiri dari 64 organisasi, kelompok ‘keagamaan’ dan LSM. Kebanyakan Gembong AKKBB adalah orang liberal, pengusung paham sekuler dan pluralisme agama. Dengan Tokoh sentralnya Goenawan Mohamad. Tak hanya dari kalangan liberal, Tokoh pendukung AKKBB lainnya juga dari kalangan Sosialis seperti bekas Jaksa Agung Marsillam Simandjuntak, sosiolog Arif Budiman, Peneliti LIPI Mochtar Pabottingi, pengacara Nono Anwar Makarim, Dosen UI Saparinah Sadli, Sapardi Djoko Damono dan Mochtar Mas’oed, Pengamat Ekonomi Christianto Wibisono, Daniel Dhakidae, dan Moeslim
Abdurrahman. Sementara tokoh-tokoh sosialis muda yang terlibat di AKKBB ada Fadjroel Rachman, Rocky Gerung, Robertus Robert, Nirwan Dewanto, Hendardi, Doni Gahral Adian, dan Tri Agus Siswowiharjo. Todung Mulia Lubis, Nono Anwar Makarim dan Christianto Wibisono adalah tiga contoh kader sosialis yang telah berubah menjadi kapitalis sejati. Dari kalangan politisi ada Eva Kusuma Sundari dari PDIP, Indra J. Piliang (mantan peneliti CSIS yang kini bergabung dengan golkar), Jeffri Geovanie (Mantan anggota DPR RI dari Golkar yang kini pindah ke partai Nasdem), Rieke Dyah Pitaloka (politisi PDIP dan calon gubernur di pilkada Jawa barat 2013). Lihat: Tabloid Suara Islam “Ini dia Gembong AKKBB” edisi 46, Tanggal 20 Juni – 3 Juli 2008
(11) Struktur KEMI sendiri diisi beberapa aktivis yang berperan besar atas berdirinya Jaringan Islam Liberal yakni Ulil Abshar Abdalla (Koordinator JIL) dan Luthfi
Asysaukanie (Penggagas JIL). Selain dua tokoh tersebut, ada juga nama-nama akademisi seperti Budy Munawar Rachman dan Kautsar Azhari Noer.
(12) Gerakan ini dilauncing bersamaan dengan momentum Peringatan Sumpah Pemuda 28 Oktober. Tapi, jika melihat para pengusungnya dari kalangan liberal, bisa ditebak misi gerakan Indonesia tanpa diskriminasi ini membela kelompok-kelompok minoritas seperti kaum homo-lesbian, ahmadiyah, Syiah dan aliran sesat lainnya yang melakukan penistaan terhadap Islam. Pimpinan Taruna Muslim, Alfian Tanjung menyatakan, ‘Indonesia Tanpa Diskrimasi’ hanya jualan kelompok liberal untuk mendapatkan kucuran dana pihak asing.
“Sekarang JIL secara organisasi sudah mati, tidak ada kucuran dana, maka orang-orangnya mencari kerjaan lagi dengan cara lain ya membuat gerakan ‘Indonesia Tanpa Diskriminasi’ yang dicoba dijual ke AS, maupun negara donor lainnya,” pungkasnya. Lihat: Achsin, “Ini Dia Kebusukan Gerakan ‘Indonesia Tanpa Diskriminasi‘” dalam www.Itoday.co.id
(13) Dengan Deradikalisasi, orientasi keberagamaan seorang Muslim mau tidak mau dipaksa untuk lebih moderat, toleran dan liberal.  Lihat Majalah Sabili 19 Januari 2012, “Proyek Deradikalisasi, Adu Domba Umat” hal 40-49

Perumahan Syariah

Advertisement

No comments.

Leave a Reply