Pagi Pagi Bahas Nikah

PAGI-PAGI BAHAS NIKAH!

Mencari Jodoh Yang baik

“Pingin nikah mas, tapi jodoh belum dateng-dateng.”
Sebagaimana rezeki, jodoh itu mesti dijemput. Gak cuma ditunggu. Kalo ada niat nikah, jemput jodohnya!

“Lha, cara menjemput jodoh itu gimana mas?”
Perbanyak silaturrahim, ikuti beragam organisasi, berteman dengan banyak orang. Jangan cuma mengurung diri di kamar.


“Pingin nikah mas, namun takut habis nikah karir terhambat.”
Hey, gak percaya dengan Qur’an? Nikah itu menarik rezeki. Bukan malah menghambat rezeki!

“Pingin nikah mas, tapi mau nyenengin orang tua dulu.”
Bukankah lebih keren kalo nyenengin lebih banyak orang: orang tua, istri dan mertua?

“Nafkahin diri sendiri aja belom bisa mas”.
Astaghfirullaaah.. Dipake ngapain aja tuh masa mudanya? Monyet aja bisa nyari makan sendiri.

“Kenapa disaranin nikah muda?”
Biar agama kita disempurnakan oleh Allah di usia kita yang masih semuda mungkin. Bukankah nikah itu penggenap diin, menggenapkan agama?

“Tapi nikah kan butuh bekal mas?”
Beneer. Makanya buruan nyiapin bekalnya di usia muda. Masa muda jangan cuma dipake fesbukan dan twitteran doang.

“Nikah itu sakral mas, perlu disiapin dengan matang, gak bisa buat main-main.”
Pacar kamu itu anak orang, jadi jangan dimain-mainin. Emang enak disuruh nunggu? Buruan dinikahi!

“Saya serius dengan pacar saya. Beneran. Kami pun sudah berencana nikah kok.”
Iya, tapi kapaaan?

“Sabar mas…”
Sabar bermaksiat dulu maksudnya?

“Ih, pedes si mas nih!”
Bukan pedes, tapi pahit.

“Emang boleh nasehatin kalimat pahit gitu?”.
Kata Rasul, “Katakan kebenaran walaupun pahit.”

“Saya pacaran islami kok mas”.
Eh, saya beneran pingin tahu gimana caranya pacaran yang islami itu. Setahu saya pacaran islami itu sehabis nikah!

“Si mas nih dari dulu ngomporin nikaah terus. Saya kan masih muda mas.”
Justru nikah itu diperintahkan buat pemuda. Coba deh baca hadistnya.

“Tapi nikah kan buat yang mampu mas. Yang nggak mampu kan disuruh puasa dulu?”
Ada banyak pemuda yang mampu. Pertanyaannya, kamu mampunya kapaaaaan?

“Nunggu dimampukan dulu sama Allah mas.”
Allah tidak akan mengubah nasib hamba-Nya yang cuma fesbukan dan twitteran sambil bilang, “Semoga nasibku segera berubah…”

“Jangan salah, saya sudah ikhtiar mas.”
Kurang ngotot kali…

“Udah ngotot!”
Kurang doa kali…

“Udah doa!”
Kurang cakep kali…

“Lho, kok nyindir?”
Maksudnya kurang cakep hati-nya, kurang cakep taqwa-nya, kurang cakep hubungan-nya dengan Allah. Perbanyak tobat dan terus ikhtiar, semoga dipermudah.

“Ih, pagi-pagi bahas nikah!”
Nikah tuh keren banget. Baru bangun tidur tapi di sebelah sudah ada bidadari yang senyum menyambut, “Met pagi sayaaang….”

“Ih pingiin!”
Habis berjamaah shubuh, jalan-jalan pagi ada yang nemenin. Mau keluar ada yang dipamitin. Sedang kerja ada yang mendoain. Pas tidur ada yg dicurhatin. Daripada boros dipake traktirin pacar, mending dipake nafkahin istri. Nafkahin istri itu bernilai infaq. Nafkahin pacar? Jawab sendiri dah..

~ copast dengan beberapa revisi tanpa mengubah makna.

 

Perumahan Syariah

Advertisement

No comments.

Leave a Reply